Bantuan Gempa Yang Di kirim Melalui KRI Teluk Ende Memakan Waktu 20 Jam Tiba Di Lokasi

0
35

POSBUMI.COM, MAMUJU SULBAR – KRI Teluk Ende harus menempuh 20 jam perjalanan demi menyalurkan bantuan korban terdampak gempa di Sulawesi Barat (Sulbar). Penyaluran bantuan lewat jalur laut menjadi pilihan utama meski memakan waktu lama lantaran jalur darat menuju Sulbar terputus.

KRI Teluk Ende bertolak dari pangkalan utama TNI AL VI Makassar pada Jumat (15/1) pukul 16.00 Wita. Sebanyak 30 ton bantuan berupa sembako hingga obat-obatan dibawa oleh KRI ini.

“Akses mudah sebenarnya tercepat adalah darat. Cuma kan saat ini akses darat terputus,” kata Komandan Lantamal VI (Danlantamal VI) Laksamana Pertama TNI Benny Sukandari saat berbincang dengan detikcom di KRI Teluk Ende, Sabtu (16/1/2021).

Benny menjelaskan jalur laut memang menjadi akses utama untuk penyaluran bantuan, khususnya bantuan logistik dari Makassar. Terlebih KRI Teluk Ende mampu membawa bantuan dalam jumlah yang besar.

“Kapal ini kan membawa volume besar. Sebenarnya kemarin kita berangkat pagi sudah bisa tapi kita cuma membawa personel saja,” kata Benny.

“Tapi kan bilamana kapal ini hanya membawa manusia dan itu tidak lebih dari 200 orang, sehingga ada beberapa rekan maupun pemerintah provinsi yang menitip bantuan logistik, di situlah kita menunggu. Yang harusnya tolak awalnya pukul 08.00 Wita sampai mundur 14.00 Wita dan mundur lagi 16.00 Wita,” imbuhnya.

KRI Teluk Ende bersandar di Pangkalan Laut TNI AL Mamuju. Setiba kapal di dermaga nanti, bantuan akan langsung didistribusikan.

“Saya upayakan, begitu sandar di dermaga Pangkalan Laut Mamuju, dermaga Lanal ini markas komando, di atasnya adalah kantor gubernur, pasti itu langsung titik sasaran,” kata Benny.

“Dan ini kan otomatis turun di kawal para prajurit kita sehingga sembako ini nanti tidak sampai habis sebelum ke titik sasaran,” imbuhnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here