Nestapa Mbok Siti Yuliana Babat, Tinggal di Rumah Nyaris Roboh

0
181

POSBUMI.COM,KAB.LAMONGAN – Berharap Uluran Tangan dari Pemerintah,Potret kemiskinan dan/atau kemiskinan ekstrem di Kab. Lamongan masih harus ditelusur dengan data terkini agar bisa dituntaskan dengan program yang sudah dicanangkan.

Agar kisah yang cukup memilukan ini tidak ada lagi di depan mata kita. Ya, nestapa. Kata ini seolah menggambarkan kondisi batin Bu Siti Yuliana, janda 55 tahun di Kampung Gg.Podang RT.3/ RW 2, Karangkembang, Kec. Babat, Kan. Lamongan ini. Di usianya yang menjelang senja, wanita tua ini harus pasrah tinggal di rumah yang tidak layak huni dan β€œdoyong” atau hampir roboh.

Rumah yang sudah puluhan tahun ditempati Mak Siti bersama seorang anaknya yang kini masih bersekolah di salah satu SMK di Babat ini pun nyaris tumbang karena sudah lapuk dan termakan usia.

Nestapa Mak Siti Yulianah ini dituturkan oleh Sugeng, tetangga dekatnya yang juga seorang RW di kampung tersebut lewat foto, video dan pemaparan langsung by phone. Perihal banyak bagian bangunan rumah yang sudah lapuk dan berpotensi besar bakal ambruk.

Pada bagian dinding ruang tamu saja, hampir seluruhnya rapuh sehingga isi rumah dapat terlihat jelas dari luar. Begitu pula dinding depan rumah yang sudah mulai bergerak, doyong (miring).

Bagian atap rumah juga sangat memprihatinkan, dengan beberapa genteng yang mulai berjatuhan ke bawah. Dari luar rumah nampak jelas bagian atap yang condong itu sangat membahayakan rumah di sampingnya jika ambruk.

β€œBangunannya masih dari bambu, namun sudah lapuk dan kondisinya sudah miring. Konon kalau hujan juga bocor di mana-mana,” kata pria ini.

Masih dari penuturan, Mak Siti tergolong warga miskin, kerjanya hanya setabutan pembantu rumah tangga, itupun hanya β€œrok-rok asem” (kadang kerja kadang menganggur). Janda yang ditinggal mati suaminya puluhan tahun silam itu ternyata tak pernah mendapat bantuan pemerintah untuk perbaikan rumah melalui program bedah rumah, rutilahu, dll.

Sugeng dan perangkat RT juga sempat beberapa kali mengajukan bantuan kepada pihak pemerintah setempat, namun entah kenapa tak pernah direspons serius.

Sementara Ketua RT 03 Maslan menyampaikan rasa prihatin terhadap kondisi rumah warganya tersebut. Menurut dia, rumah Mbok Siti ini pernah diperbaiki sukarela atas ukuran dan tenaga warga. Namun kini sudah rusak lagi, jadi ia dan perangkat merasa sungkan untuk mengajak warga kembali bergotong royong.

β€œBenar kata Pak RT, memang warga sangat peduli dan pernah kita perbaiki. Kini kami berharap dengan keselamatan keluarganya dan ingin ibu ini segera memiliki rumah yang layak karena ada bantuan dari pemerintah,” lanjut Sugeng.

Hingga berita ini ditayangkan, Mbok Siti berharap rumahnya bisa secepatnya mendapat perbaikan dari pemerintah meski lewat program apa saja. (KebekPB).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here